Close
Close

Bupati dan Wabup Bursel Jalani Pengukuhan Adat

Lagu Terbaik Tahun 2021

Namrole, SBS
Pasca dilantik oleh Gubernur Maluku pada 22 Juni 2021 kemarin, Bupati dan Wakil Bupati (Wabup) Buru Selatan (Bursel) Safitri Malik Soulisa dan Gerson Eliaser Selsily hari ini menjalani pengukuhan adat yang digelar di Auditorium lantai dua Kantor Bupati, Sabtu (26/06/21).


Sebelum proses pengukuhan adat tersebut, dilakukan penjemputan oleh Tokoh-Tokoh Adat bersama pimpinan OPD, Tokoh Masyarakat dan sejumlah masyarakat yang kemudian diarak menuju rumah tua Solissa di Desa Lektama.


Setelah melakukan doa di rumah tua, kemudian bupati dan Wabup menuju kantor bupati.


Setibanya di kantor Bupati, pasangan yang dikenal dengan jargon SMSGES ini disambut oleh tua - tua adat didepan kantor Bupati.


Bupati dan Wabup kemudian beristirahat sejenak di ruang kerja Bupati, selanjutnya menuju ke auditorium tempat pengukuhan.


Disana sudah berkumpul, tokoh-tokoh adat dari 24 marga, 4 Raja Rehenshap, yaitu Raja Rehenshap Masarete, Waesama, Ambalau dan Raja Fogi, Magugul Mual, Masbait, Wakolo dan Magugul Nalbesi, Geba Puji, para Tokoh Adat, Tokoh Agama, pimpinan partai politik, pimpinan dan anggota DPRD, Sekda Bursel, para asisten Bupati, dan Pimpinan OPD serta Pimpinan TNI/ Polri.


Matgugul Masbait, Yontes Masbait, yang diberikan kesempatan untuk menyampaikan arahan berharap pemerintahan yang baru ini dapat terus memperhatikan tokoh-tokoh adat seperti yang sudah dilakukan oleh pemimpin sebelumnya.


Masbait juga berharap, pemerintah dapat menghadiri kegiatan-kegiatan adat yang nantinya dilaksanakan oleh semua tokoh-tokoh ada di Kabupaten Bursel.


Dirinya juga meminta agar para Tokoh-Tokoh Adat di Bursel dapat disediakan sebuah mobil yang nantinya digunakan oleh para tokoh adat dalam pengurusan ke kota Namrole.


"Kami ingin Pemda, Ibu Bupati dan Pak Wakil Bupati membangun rumah adat serta menyediakan satu mobil untuk kami tokoh-tokoh adat supya dapat digunakan dalam pengurusan ke ibu kota kabupten," ucapnya.


Sementara, Matef Nabo Yunus yang mewakili tokoh adat dari Lisela, berharap kepemipinan Bupati dan Wabup dapat membawa perubahan dan kesejahteraan bagi masyarakat Bursel.


Sementara mantan Bupati Bursel dua periode, Tagop Sudarsono Soulisa, dalam sambutanya berterima kasih kepada seluruh masyarakat dan para tua-tua adat yang telah menopang pemerintahannya bersama almarhum Wakil Bupati, Buce Ayub Seleky.


"Katong bole berbeda tapi satu tujuan saja yakni untuk kesejahteraan masyarakat Bursel. Terima kasih kepada tua -tua adat yang sudah menjadi pelindung dan payung bagi masyarakat, menjadi payung bagi pemerintahan saya bersama Almarhum Wabup selama 10 tahun," ucap Tagop.


Dirinya berjanji akan menjadi jembatan penghubung bagi masyarakat Bursel, dengan Bupati Safitri Malik Soulisa dan Wabup, Gerson Eliaser Selsily.


"Saya ditawarkan untuk menduduki banyak jabatan baik dipusat maupun di provinsi oleh gubernur namun saya memilih untuk ada sama-sama dengan masyarakat Bursel. Saya akan menjadi penghubung masyarakat dengan Bupati dan Wabup, dan juga sama-sama membangun Bursel dengan menggunakan jejaringan saya di Jakarta supaya pembangunan Bursel terus berkembang," kata Tagop.


"Saya selalu membuka pintu, bagi siapa saja yang datang. Saya akan membuka ruang sebagai media penyambung bagi masyarakat dengan ibu Safitri dan Pak Gerson," tambahnya.


Sedangkan Wabup Bursel, Gerson Eliaser Selsily dalam sambutannya meyakini jika pemerintahannya bersama Safitri Malik Soulisa diberkati oleh Tuhan dan direstui oleh para tuan negeri Fuka Bipolo dan didukung oleh masyarakat maka Bursel akan semakin sejahtera.


"Dengan didukung oleh semua elemen, semoga kami dapat mengimplementasikan visi misi kami dalam rangka upaya percepatan pembangunan di segala bidang yang akhirnya dapat dirasakan oleh masyarakat Bursel," tuturnya.

Selsily menghimbau agar aparatur negara di kabupten Bursel harus terus meningkatkan kinerja supaya dapat mengatasi kemaslahatan masyarakat.


Disamping itu, dirinya berjanji akan mempercepat legalitas Perda Adat yang nantinya akan mengatur hak-hak adat termasuk kebutuhan kebutuhan Tokoh - Tokoh adat di Kabupaten Bursel.


"Kami akan mempercepat pengesahan Perda adat untuk melindungi masyarakat adat di kabupten Bursel," pungkasnya.


Acara pengukuhan kemudian ditutup dengan sesi foto bersama. Kegiatan ini berjalan dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan. (01)

Beri Komentar Anda

Mohon berkomentar dengan attitude yang baik...
Dilarang menggunakan Anonymous !!!

Previous Post Next Post