Select Menu

Berita Utama

Pemerintahan

Sosial

News Politik

News Hukrim

News Buru Selatan

News Kabupaten Buru

News Pariwisata

» » » » » » » » » » Dipenjara 4 Tahun, Mantan Kadistan Masih Terima Gaji
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post



Namrole, SBS 
Kendati menjadi terpidana 4 Tahun dan harus membayar denda Rp. 50 juta atas kasus korupsi kasus korupsi proyek cetak sawah di Desa Fogi, Kecamatan Kepala Madan, Kabupaten Bursel tahun anggaran 2013 senilai Rp 3 milyar dalam sidang, Senin, 18 April 2016 lalu, namun ternyata hingga saat ini mantan Kepala Dinas Pertanian (Kadistan) Kabupaten Buru Selatan (Bursel), Ali Wael masih menerima gajinya seperti biasa.

“Mantan Kadis pung istri yang di Namlea yang biasa ambil gajinya,” kata sumber di Distan Kabupaten Bursel yang enggan namanya dipublikasikan, pekan kemarin.

Sumber ini mengaku bahwa, Wael masih tercatat sebagai pegawai di Distan Kabupaten Bursel. Hal itu terbukti dengan masih tercatatnya nama Ali Wael pada absen dinas tersebut.

“Nama mantan Kadis juga masih ada di Absen sejak masuk penjara sampai hari ini,” beber sumber.

Padahal, lanjut sumber, sesuai dengan Pasal 87 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014, setiap PNS yang di penjara paling singkat 2 Tahun sudah harus di pecat tidak dengan hormat. Namun, anehnya sampai saat ini ketentuan perundang-undangan itu belum juga ditindak lanjuti dengan pemecataan terhadap Wael sebagai PNS.

“Kan sesuai Undag-Undang, PNS yang dipenjara diatas 2 tahun kan sudah harus dipecat, tapi kok mantan Kadis ini dipenjara selama 4 tahun sesuai putusan pengadilan. Tapi kok masih dipertahankan sebagai PNS,” ucap sumber dengan heran.

Sementara itu, Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Bursel, Syahroel Pawa kepada wartawan di Namrole kemarin mengaku bahwa terkait dengan masalah itu pihaknya belum mendapatkan keputusan inkrah dari Pengadilan.

“Pemda sedang minta keputusan inkrah dari pengadilan. Nanti kita lihat inkrahnya,” kata Pawa.
Menurut Pawa, jika Wael sudah dekat pension sehingga akan dipertimbangkan lagi proses pemecatatannya dari status PNS.

“Kebetulan dia (Wael-red) juga sudah hampir pensiun. Waktunya sudah dekat dengan pensiun juga. Kalau memang sudah pensiun ya, ya pensiun to. tidak perlu kena itu (pecat-red) lagi,” tutur Pawa.

Sebagaimana diketahui, majelis hakim telah menjatuhkan vonis empat tahun penjara kepada Kadistan Kabupaten Bursel, Ali Wael dan Direktur Utama CV Karya Mandiri Hoki, Robin Sutanti atas kasus dugaan korupsi proyek cetak sawah di Desa Fogi, Kecamatan Kepala Madan tahun anggaran 2013 senilai Rp 3 milyar dalam sidang, Senin (18/4), Pengadilan Tipikor Ambon.

Sidang dipimpin Abdul Halim Amran selaku ketua, didampingi Samsidar Nawawi dan Heri Leliantono selaku hakim anggota. Jaksa Penuntut Umum (JPU) Ridolf Sampe dan Berthie Tenate turut hadir dalam sidang tersebut.

Majelis hakim menyatakan Ali Wael dan Robin Sutanti terbukti melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama. Perbuatan keduanya melanggar pasal 2 jo Pasal 18 UU Nomor 31 Tahun 1999 dan sebagaimana diubah dan diatur dalam UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

“Mengadili, menjatuhkan hukuman kepada terdakwa Ali Wael dan Robin Sutanti berupa pidana penjara selama 4 tahun,” ujar hakim ketua.

Selain hukuman badan, Ali Wael dan Robin Sutanti juga dihukum membayar denda Rp 50 juta. Apabila tidak dibayar, maka diganti dengan pidana kurungan selama dua bulan.

Khusus untuk Robin Sutanti, ia juga dihukum membayar uang pengganti Rp 617.280.000. Apabila tidak dibayar, maka harta bendanya disita untuk menutupi uang pengganti.

“Dalam hal ini terdakwa tidak memiliki harta benda yang cukup, maka diganti dengan pidana penjara selama 8 bulan, “ tandas hakim.

Vonis majelis hakim lebih tinggi dari tuntutan JPU, yang menuntut Robin Sutanti selama 3,6 tahun penjara, dan Ali Wael dituntut dua tahun penjara.

Untuk diketahui, proyek cetakan sawah yang didanai APBD Kabupaten bursel tahun anggaran 2013 senilai Rp 3 milyar. Namun anggaran yang digunakan hanya Rp 1 milyar, sementara sisanya digunakan untuk kepentingan pribadi.

Dana Rp 1 milyar ini juga harusnya digunakan untuk mengerjakan 120 hektar sawah, namun yang direalisasikan hanya 28 hektar oleh CV. Karya Mandiri. (SBS-01)



Bagi Berita Ini

About SUARA BURU SELATAN

Suara Buru Selatan adalah Admin yang mengelolah Artikel dan Berita di website www.SuaraBuruSelatan.com. Website ini Menyajikan beragam Berita. Objek pemberitaan meliputi Kabupaten Buru dan Kabupaten Buru Selatan. Tank's sudah berkunjung ke Website kami. Hubungi kami di E_mail : Su4rabursel@gmail.com No. Hp 08121443461 Regard's, SBS
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply

Mohon berkomentar dengan attitude yang baik...
Dilarang menggunakan Anonymous !!!