Select Menu

Berita Utama

Pemerintahan

Sosial

News Politik

News Hukrim

News Buru Selatan

Kabupaten Buru

News Pariwisata

» » » » » » » Konferda Istimewa I, Lesbassa-Taihutu Pimpin AMGPM Daerah Buru Utara
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post



Namlea, SBS
Pendeta Wendhel Lesbassa yang adalah Sekretaris Klasis GPM Buru Utara, terpilih sebagai Ketua Angkatan Muda Daerah Buru Utara dalam Konfrensi Daerah (Konferda) Istimewa I dan MPPD XI AMGPM Daerah Buru Utara yang dilaksanakan di Ranting Bukit Sion Jemaat GPM Rehariat, Minggu (18/2/2018).

Dalam pemilihan,Lesbassa terpilih dalam satu putaran setelah berhasil meraup 52 suara dan unggul dari bakal calon lainnya, Hosea Tasidjawa yang hanya meraup 5 suara dan tak mencapai syarat minimal calon, yakni sebanyak 15 suara.

Sedangkan posisi Sekretaris Daerah (Sekda) berhasil diraih oleh Ketua Bidang III Pengurus AMGPM Daerah Buru Utara, Edwin Taihutu dengan meraih 29 suara yang berhasil unggul atas Calon lainnya yakni Ketua Ranting Rehariat, Maryos Tasidjawa yang hanya meraih 16.

Diketahui, Ketua ranting Rehariat Maryos Tasidjawa memilih mundur dari pencalonan tersebut sehingga Edwin pun terpilih sebagai Sekda.

Proses Konferda Istimewa I terebut diselenggarakan untuk memilih Ketua Daerah yang baru guna menggantikan Ketua Daerah sebelumnya, yakni Pendeta Benony Garjalay yang dimutasikan ke Klasis GPM Lemola dan Sekda sebelumnya Pendeta Gamaliel Wirtha yang dimutasikan ke Klasis Pulau-Pulau Aru.

Lesbassa setelah terpilih sebagai Ketua kepada media ini mengaku bahwa pasca pihaknya terpilih untuk menakhodai AMGPM Daerah Buru Utara, maka ada tiga program prioritas yang akan dijalankan dalam waktu dekat untuk membangun pelayanan di Daerah Buru Utara.

“Ada tiga program prioritas, yakni membentuk Cabang. Dimana, dalam pemetaan ada lima cabang yang akan dibentk dalam tahun ini. Kemudian pendidikan tingkat dasar dan pendidikan politik,” ungka Lesbassa.

Sementara itu, Sekretaris Umum (Sekum) AMGPM, Pendeta Jondry Paays dalam sambutannya ketika membuka Konferda Istimewa I dan MPPD XI AMGPM Daerah Buru Utara mengatakan melalui Konferda Istimewa I ini kita dapat mengembangkan kualitas pengkaderan itu sambil mewujudkan harapan-harapan organisasi dengan tetap sadar bahwa AMGPM adalah organisasi gereja yang memiliki integritas yang berakar pada keumatan masyarakat.

“Sebenarnya, kehadiran kita bukan untuk diri kita sendiri, kehadiran kita untuk semua orang, tanpa beda agama dan suku. Tanpa beda komunitas apa, tapi kehadiran kita semua adalah bagian dari pengabdian yang berakar pada pelayanan keuamatan,” ujar Paays.

Olehnya itu, Paays menghimbau agar peserta kegiatan tersebut dapat menghindari berbagai perdebatan sebagai bagian dari tanggung jawab bersama dalam menata AMGPM di Buru Utara.

“Dalam Proses akan kita lalui dalam pemilihan Ketua dan Sekretaris Daerah yang baru serta rumusan-rumusan dalam seluruh proses-proses bersama. Hindarilah hal-hal yang bersifat teknis, saya percaya bahwa teman-teman punya emangat belajar di AMGPM, teman-teman punya semangat untuk maju, bertumbuh dan berkembang, maka majulah secara bersama, bangunlah persepsi yang sama untuk mengabdi pada gereja dan masyarakat,” ucapnya.

Paays Pada kesempatan itu turut menegaskan kepada seluruh kader AMGP, terutama di daerah Buru Utara untuk memperkuat pemahaman bahwa AMGPM adalah bagian integral dari GPM. sehingga, sinergitas hubungan fungsional koordinatif dengan gereja merupakan bagian dari usaha memperkuat pemerataan AMGPM di dalam GPM. Terutama untuk menumbuhkan terus rasa keterpanggilan dan memiliki warga gereja terhadap GPM.

Dimana, lanjutnya, AMGPM sebagai anak kandung GPM bertanggung jawab untuk menjalankan tugas pembinaan warga gereja dan membangun persekutuan secara terpaduh. Jika itu di lihat dalam perspektif AMGPM, maka sudah waktunya ada koordinasi yang kuat dan terus menerus antar daerah, antar ranting dalam seluruh proses kita. Kita mendorong seluruh basis pembinaan umat itu menjadi satu kekuatan gereja sebagai manisfestasi gereja yang hidup, yang rapi tersusun, jika itu terbangun, saya percaya hubungan-hubungan AMGPM dan GPM pada semua jenjang organisasi akan berjalan dengan baik.

“Tinggal bagaimana teman-teman di daerah, di ranting, termasuk Pengurus Besar dapat memadukan langkah dan program bersama secara tersistim, baik internal AMGPM maupun bersama GPM dalam semua level kepemimpinan agar mekanisme itu bisa berlangsung. Saya berterima kasih bahwa kehadiran teman-teman Bapak/Ibu Pendeta hari ini dan nanti juga yang akan datang juga adalah upaya untuk membangun seluruh sinergitas,” ucapnya.

Dalam pengamatan, lanjutnya, ada beberapa pimpinan jemaat yang telah mendorong seluruh kekuatan basis pembinaan bagi kader AMGPM, secara khusus telah memfasilitasi pelaksanaan pendidikan kader dasar di tengah-tengah jemaat maupun jenjang pendidikan menengah di daerah bersama di daerah bersama pimpinan Klasis.

Katanya lagi, pemaknaan AMGPM sebagai anak kandung GPM haruslah diletakkan dalam pemahaman bersama. Bagaimana menjalankan tugas pembinaan warga gereja secara holistic pada semua segmen umat dan membangun persekutuan secara terpaduh, sebab pendidikan kader yang dijalankan AMGPM dengan berpedoman pada kurikulum pendidikan kader yang dilengkapi dengan buku ajar dan modul haruslah dilihat sebagai bagian dari pembinaan umat yang berkelanjutan dari pendidikan formal gereja, yaitu SMTPI dan Katekisasi.

“Sekali lagi kami sampaikan bahwa pemaknaan AMGPM sebagai anak kandung gereja diletakkan pada perspektif berjalan bersama sambil membangun pula secara bersama, ini harus dijawab. Sebab, harus diakui masih ada lemahnya sinkronisasi pelayanan dan organisasi pelayanan di jemaat-jemaat pun belum terpola secara baik,” katanya.


Selanjutnya, Paays juga menghimbau agar seluruh potensi AMGPM Daerah Buru Utara untuk membangun hubungan baik dengan pemerintah daerah setempat.

“Bangunlah kerja sama kemitraan dengan pemerintah daerah dan berbagai stakeholder dalam upaya penguatan kemanusiaan secara bersama. Terima kasih untuk seluruh topangan dan support bersama dari pemerintah daerah, kehadiran Bapak Camat menjadi bagian dari rasa syukur dan terima kasih kami,” himbaunya.

Untuk diketahui, Konferda Istimewa I dan MPPD XI itu turut dihadiri oleh Korwil II AMGPM, Pendeta Nita Mairima dan mantan Ketua AMGPM Daerah Buru Selatan Sami Latbual.

Dimana, Konferda Istimewa I dan MPPD XI itu diawali dengan ibadah yang di pimpin oleh Pendeta Ochy Arawaman/L. (SBS-01)



Bagi Berita Ini

About SUARA BURU SELATAN

Suara Buru Selatan adalah Admin yang mengelolah Artikel dan Berita di website www.SuaraBuruSelatan.com. Website ini Menyajikan beragam Berita. Objek pemberitaan meliputi Kabupaten Buru dan Kabupaten Buru Selatan. Tank's sudah berkunjung ke Website kami. Hubungi kami di E_mail : Su4rabursel@gmail.com No. Hp 08121443461 Regard's, SBS
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply

Mohon berkomentar dengan attitude yang baik...
Dilarang menggunakan Anonymous !!!