Select Menu

Berita Utama

Pemerintahan

Sosial

News Politik

News Hukrim

News Buru Selatan

Kabupaten Buru

News Pariwisata

» » » » » Tagop Ajak Calon Sekda Bursel Ramai-Ramai Daftarkan Diri
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

Namrole, SBS.
Kendati sejumlah pihak telah menyatakan sikap untuk mendaftarkan diri sebagai Calon Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Bursel menggantikan posisi Mahmud Souwakil yang telah pensiun, tetapi hingga hari kedua pembukaan pendaftaran, yakni Selasa (6/9) belum ada satu pun calon Sekda yang mendaftarkan diri.
Terkait kondisi itu, Bupati kepada wartawan usai melakukan rapat dengan Panitia Seleksi (Pansel) Sekda Bursel di Kantor Bandara Namrole pun turut menyampaikan ajakannya kepada seluruh pihak yang ingin berkompetisi guna menduduki jabatan birokrasi tertinggi di Bursel itu untuk segera mendaftarkan dirinya.

“Saya berharap seluruh potensi yang ada di Kabupaten Bursel ini, siapa pun yang memenuhi persyaratan itu silahkan mendaftar dan semua memiliki peluang yang sama,” kata Tagop.
Menurut Tagop, saat ini Bursel memiliki potensi-potensi sumber daya manusia yang dianggab bisa menduduki jabatan itu.

“Kita tahu bahwa sumber daya yang ada untuk menempati jabatan itu adalah walaupun sedikit yang memenuhi persyaratan, tapi kita berharap agar mereka yang ada harus memberanikan diri dan menguji bahwa saya punya kapasitas, punya kemampuan gitu kan,” ujarnya.

Bahkan, Tagop berharap Sekda terpilih nantinya lahir dari sumber daya manusia yang ada di kabupaten yang tengah dipimpinnya bersama Wakil Bupati Buce Ayub Seleky tersebut.
“Kemudian, yang terpenting lagi, kami berharap kedepan itu akan lahir seorang Sekda yang ada dari Kabupaten Bursel itu sendiri karena ini terbuka untuk umum, jadi siapa pun bisa, tetapi harapan kami seperti itu,” terangnya.

Sebab, lanjut Tagop, selaku pembina kepegawaian di Kabupaten Bursel dirinya meyakini bahwa ada sejumlah birokrat Bursel yang layak untuk menduduki jabatan itu.
“Yang jelas kita punya harapan begitu dong. Kan jelas selama ini kita punya pembinaan kepegawaian dan saya sebagai pembina pegawai itu sangat berharap harus ada dari Bursel sendiri karena kalaau tidak ada, maka saya sebagai pembina mereka tidak berhasil. Jadi, harus ada dari internal,” ungkapnya.

Kendati berharap begitu, tetapi Tagop pun mempersilahkan siapa saja dan dari mana saja untuk mendaftarkan diri sebagai Calon Sekda Bursel.
“Tapi, dari luar juga punya potensi yang sama, kalau dia loyal, kenapa tidak kan? Silahkan mereka mendaftar, tetapi yang jelas mereka juga pasti akan diuji tentang kapasitasnya mengenal wilayah, mengenal masyarakatnya, gitu kan. Itu yang paling utama,” ungkapnya.

Sebab, tambah Tagop, setelah mereka menjadi terpilih misalnya, yang pertama mereka harus loyal kepada pimpinan.
“Jangan harap setelah habis seleksi dan dia mau jalan sendiri itu tidak bisa. Iyakan? Kewenangan tetap berada di user atau bupati jadi tetap harus loyal,” katanya.
Apalagi, lanjut Tagop, Pansel yang telah terbentuk dan telah mendapatkan rekomendasi KASN pun berasal dari berbagai latar belakang profesionalisme dan memiliki kompetensi yang sangat baik.

“Jadi, orang-orang di Pansel ini memiliki kapasitas dan kapabilitas yang telah ada dan direkomendasikan oleh KASN dan pemerintah provinsi sendiri sehingga kedepan kita bisa mendapatkan seorang Sekda yang betul-betul memenuhi syarat-syarat rekomendasi ASN itu dan aturan-aturan yang telah ditetapkan dalam undang-undang,” ujarnya.

Tagop pun memastikan bahwa Pansel dalam kerjanya tidak akan diintervensi oleh pihak mana pun untuk menguntungkan calon Sekda tertentun dan merugikan calon Sekda yang kain.
“Tidak ada. Saya yakin Pansel ini sangat objektif dan normatif ya karena aturan-aturan itu jelas. Walaupun kita mau si A jadi Sekda, tetapi kalau dia tidak memenuhi rekomendasi KASN. Tidak bisa dia menjadi Sekda. Siapa pun dia punya kapasitas dan kemampuan, kalau saya masih PNS saya tes to, tapi tidak bisa. Jadi yang terpenting lagi, pasti kita di awal Oktober itu sudah punya Sekda baru,” tuturnya.

Jadi, Tagop tidak kuatir akan Sekda yang bakal terpilih dari proses seleksi yang tahapannya sudah mulai dilakukan oleh Pansel tersebut.

“Makanya saya tidak perlu kawatirlah bahwa harus ini si A dan si C, nggak. Saya tidak pernah punya pikiran seperti itu, yang saya pikirkan hanya kita mendapatkan seorang pimpinan pratama yang baik, yang memiliki kompetensi dan juga loyal kepada pimpinan,” tuturnya.
Sebelumnya diberitakan, Pansel Jabatan Pimpinan Tinggi (JPT) Pratama Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Buru Selatan (Bursel) resmi membuka pendaftaran. Pendaftaran calon sekda Kabupaten Bursel dibuka sejak, 5-22 September 2016 mendatang dan terbuka untuk umum. 

“Sesuai jadwal yang telah disepakati mulai hari ini tanggal 5-22 September, pengumuman pendaftaran calon Sekda dibuka,” kata Ketua Panitia Seleksi (Pansel) Sekda Kabupaten Bursel, Maritje Lopulalan kepada wartawan di Kantor Bupati Bursel, Senin (5/11).

Ia menjelaskan seleksi terbuka ini, dilaksanakan sesuai Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara dan Peraturan Menpan RB Nomor 13 Tahun 2014 tentang Tata Cara Pengisian Jabatan Pimpinan Tinggi Secara Terbuka di Lingkungan Instansi Pemerintah serta rekomendasi KASN Nomor B-1489/KASN/8/2016 tertanggal 26 Agustus 2016. (SBS-01)



Bagi Berita Ini

About SUARA BURU SELATAN

Suara Buru Selatan adalah Admin yang mengelolah Artikel dan Berita di website www.SuaraBuruSelatan.com. Website ini Menyajikan beragam Berita. Objek pemberitaan meliputi Kabupaten Buru dan Kabupaten Buru Selatan. Tank's sudah berkunjung ke Website kami. Hubungi kami di E_mail : Su4rabursel@gmail.com No. Hp 08121443461 Regard's, SBS
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply

Mohon berkomentar dengan attitude yang baik...