Select Menu

Berita Utama

Pemerintahan

Sosial

News Politik

News Hukrim

News Buru Selatan

News Buru

News Pariwisata

» » » Inilah Penyebab Kematian Siswa SMA di Ambalau
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

Namrole, SBS.
Jajaran Polres Buru memastikan penyebab kematian Mustakin Loilatu, Siswa Kelas 3 SMA di Kecamatan Ambalau, Kamis (12/5) lalu karena yang bersangkutan tersengat listrik dan bukan dibunuh.
Hal itu terungkap dari hasil otopsi yang telah dilakukan terhadap jenazah korban beberapa waktu lalu. 
“Dari hasil otopsi yang dilakukan, diketahui ternyata korban tersengat listrik dan mengakibatkan jantungnya terputus dan akhirnya korban meninggal dunia,” kata Yulhendri kepada Suara Buru Selatan via telepon selulernya, Kamis (9/6).
Bahkan, dari hasil olah TKP di lokasi penemuan mayat, memang ditemukan ada kabel listrik di lokasi tersebut.
“Jadi, selain hasil otopsi, memang ada kabel listrik di lokasi penemuan mayat korban,” ungkapnya.
Olehnya itu, Yulhendri menghimbau kepada masyarakat di Kabupaten Bursel maupun di Kecamatan Ambalau tidak mengklaim penemuan mayat Mustakin beberapa waktu lalu sebagai kasus pembunuhan.
“Jadi, jangan sampai ada yang menghubungkan kasus penemuan mayat korban ini sebagai kasus pembunuhan. Sebab, tidak ada pembunuhan. Sebab, korban meninggal karena tersengat listrik” paparnya.
Sebagaimana diketahui, sesosok mayat laki-laki yang diduga bernama Mustakin Loilatu, Siswa Kelas 3 SMA di Kecamatan Ambalau ditemukan di Desa Kampung Baru, Kecamatan Ambalau, Kabupaten Bursel, Kamis (12/5) dalam tak bernyawa dan dalam kondisi mulai membusuk oleh warga setempat. Dari informasi yang berhasil dikumpulkan oleh Suara Buru Selatan, Mustakin merupakan anak dari Muhammad Nur Loilatu dan Bonso Manusamal, warga Desa Selasi, Kecamatan Ambalau, Kabupaten Bursel.
Diketahui, kejadian penemuan mayat ini berawal ketika korban yang diketahui mengungsi ke Namrole bersama keluarganya pasca konflik Pilkada Kabupaten Bursel beberapa bulan lalu. Namun, beberapa hari lalu, korban lalu pergi ke Desa Kampung Baru, Kecamatan Ambalau untuk mendengarkan hasil Ujian Nasional (UN) pasca dirinya mengikuti UN beberapa waktu yang lalu.
Tiba disana, korban diketahui tinggal di rumah Hasan Mony yang merupakan keluarga korban. Namun, pada hari Kamis (12/5) sekitar pukul 18.00 WIT, korban kemudian ditemukan oleh warga Kampung Baru di Desa tersebut dalam keadaan tidak bernyawa dan bahkan diduga korban telah meninggal sekitar 3 hari lalu, sebab dari mayat korban mulai mengeluarkan bau menyengat.
Akibat dari penemuan mayat ini, kondisi keamanan di Desa Kampung Baru maupun sejumlah desa di Kecamatan Ambalau pun sempat tegang lantaran kematian korban dikait-kaitkan dengan imbas Pilkada beberapa waktu lalu. Namun, untung saja, puluhan personil Polres Buru yang dipimpin oleh Kasat Reskrim Polres Buru AKP Yulhendri dan Kapolsek Namrole AKP Amin cepat terjun ke lapangan dan bisa menetralisir kondisi keamanan disana.
Wakapolres Buru, Kompol Agung Tribawanto kepada Suara Buru Selatan via telepon selulernya, Jumat (13/5) tadi malam tak membantah adanya penemuan mayat tersebut. Tetapi, dirinya belum dapat memberikan keterangan secara detail tentang kronologis kejadian tersebut, sebab pihaknya masih menunggu data secara detail dari Kasat Reskrim Polres Buru AKP Yulhendri yang telah terjun langsung di lapangan.
“Untuk kronologisnya saya masih menunggu datanya dari Kasat Reskrim. Tadi, saya telepon tidak masuk-masuk,” kata Agung yang juga mantan Kasat reskrim Polres Pulau Ambon dan PP Lease itu.
Agung menyarankan Suara Buru Selatan untuk mengkonfirmasi kejadian itu secara langsung kepada Yulhendri. Kalau berkenaan, langsung ke Kasat Reskrim saja. Karena dari Reskrim yang tangani langsung masalahnya,” ujar mantan Kabag Ops Polres Buru itu.
Kasat Reskrim Polres Buru AKP Yulhendri kepada Suara Buru Selatan via pesan singkat pun tak membantah adanya kejadian penemuan mayat tersebut. Kendati tak menjelaskan secara detail kronologis kejadiannya, namun Yulhendri mengaku bahwa pasca kejadian penemuan mayat itu, pihaknya telah melakukan pemeriksaan terhadap sedikitnya enam orang saksi dan belum ada tersangka yang diduga membunuh korban.
“Terkait penemuan mayat, kami sudah periksa enam orang saksi. Belum ada yang diperiksa sebagai tersangka. Signal susah disini. Belum ada yang diperiksa sebagai tersangka. Signal susah disini,” tulis Yulhendri dalam pesan singkatnya kepada Suara Buru Selatan Jumat (13/5). (SBS-01)





Bagi Berita Ini

About SUARA BURU SELATAN

Suara Buru Selatan adalah Admin yang mengelolah Artikel dan Berita di website www.SuaraBuruSelatan.com. Website ini Menyajikan beragam Berita. Objek pemberitaan meliputi Kabupaten Buru dan Kabupaten Buru Selatan. Tank's sudah berkunjung ke Website kami. Hubungi kami di E_mail : Su4rabursel@gmail.com No. Hp 08121443461 Regard's, SBS
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply

Mohon berkomentar dengan attitude yang baik...