Select Menu

Berita Utama

Pemerintahan

Sosial

News Politik

News Hukrim

News Buru Selatan

News Buru

News Pariwisata

» » Lonjakan BBM di Kecamatan Ambalau Disoroti
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

Namrole, SBS.
Masyarakat Kecamatan Ambalau, Kabupaten Buru Selatan (Bursel) selama ini tidak bisa membeli Bahan Bakar Bakar Minyak (BBM) sebagaimana yang ditentukan oleh Pemerintah Pusat.
Hal ini disebabkan oleh APMS dan AMT tidak ada yang memasok BBM ke Kecamatan tersebut dan berdampak langsung terhadap lonjakan harga BBM yang terjadi di Kecamatan tersebut.
“Melonjatnya harga premium dan solar di Kecamatan Ambalau Kabupaten Bursel disebabkan karena APMS dan AMT tidak pernah memasukan minyak premium, solar dan minyak tanah di Kecamatan Ambalau,” kata Ketua Pemuda Muhammadiyah Kabupaten Bursel, Robo Souwakil kepada Suara Buru Selatan kemarin di Namrole.
Padahal, lanjut Souwakil, masyarakat Kecamatan Ambalau juga membutuhkan BBM yang tidak sedikit. Sebab, selain banyak penduduk Kecamatan Ambalau yang bekerja sebagai nelayan dan membutuhkan banyak BBM untuk digunakan padaaktivitas nelayan mereka, tetapi lebih dari itu tingkat rutinitas penduduk setempat yang sering bepergian pun turut membutuhkan BBM yang banyak, karena akses transportasi dari Kecamatan tersebut ialah transportasi laut dan tentu saja membutuhkan BBM.
“Kebutuhan akan konsumsi BBM cukup tinggi. Sedangkan, untuk mendapatkan Bbm masyarakat sering membeli bensin dan solar di Desa Wamsisi, Kecamatan Waesama dengan menempuh jalur laut menggunakan transportasi laut karena lebih dekat dengan Kecamatan Ambalau dengan jarak tempuh sekitar 1 jam perjalanan,” ujarnya.
Sementara untuk ke Namrole, lanjut Souwakil, jarak tempuh sekitar 2 jam perjalanan dan bahkan ada masyarakat yang berupaya mendatangkan secara langsung BBM dari Ambon dan kemudian dijual ke masyarakat lain di Kecamatan Ambalau dengan harga diatas Rp. 10.000 hingga Rp. 15.000 per liter.
“Jadi, kenyataan selama ini masyarakat Kecamatan Ambalau tidak pernah mendapat sentuhan harga BBM secara nasional yang ditetapkan pemerintah. Baik itu, minyak bensin, solar dan minyak tanah,” paparnya.
Dimana, untuk membeli minyak tanah, masyarakat harus membeli dengan harga Rp. 8.000 hingga Rp. 10.000 per liter. Padahal, harga nasional harus dengan harga Rp. 2.500 per liter. Namun, yang terjadi di Kabupaten Bursel ternyata ada terdapat 2 HET.
Dimana, jelasnya, minyak tanah ada HET Rp. 3.500 dan Rp. 6.000 per liter dan PT Burmalindo milik pengusaha Erwin Tanaya menggunakan HET Rp. 6.000 karena AMT menjual ke pangkalan dengan harga Rp. 5.000 per liter.
“Alasannya karena biaya pengangkutan AMT tidak ditanggung oleh Pertamina. Namun, disesuaikan dengan HET Pemda Bursel. Akibatnya, yang menanggung biaya pengangkutan oleh AMT PT. Burmalindo adalah masyarakat Bursel lewat penjualan minyak tanah ke rakyat,” ucapnya.
Oleh sebab itu, Souwakil memintakan kepada Pertamina untuk dapat membyar biaya pengangkutan bagi Badan Usaha yang dipercayakan untk melayani masyarakat.

“Selain itu, dimintakan kepada Pertamina agar dapat menunjuk Badan Usaha yang dapat melayani kebutuhan premium dan solar di Kecamatan Ambalau karena daerah tersebut rawan gempa sehingga masyarakat sering mencari penyelamatan dengann menggunakan transportasi laut yang tentu saja menggunakan BBM jenis bensin dan solar,” tuturnya. (SBS-01)



Bagi Berita Ini

About SUARA BURU SELATAN

Suara Buru Selatan adalah Admin yang mengelolah Artikel dan Berita di website www.SuaraBuruSelatan.com. Website ini Menyajikan beragam Berita. Objek pemberitaan meliputi Kabupaten Buru dan Kabupaten Buru Selatan. Tank's sudah berkunjung ke Website kami. Hubungi kami di E_mail : Su4rabursel@gmail.com No. Hp 08121443461 Regard's, SBS
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments

Leave a Reply

Mohon berkomentar dengan attitude yang baik...